Daftar   |      Log Masuk   |   Terlupa password
Home Novel Seram/Misteri ROH DI KEDAI MAKAN
ROH DI KEDAI MAKAN
Fahmi Razi
24/4/2018 15:00:35
4,010
Kategori: Novel
Genre: Seram/Misteri
Bab 13

                PENYELAMAT



Kami memulakan perjalanan yang mungkin panjang dan memenatkan. Kami mula bertolak setelah selesai sahaja solat subuh dari Kampung Kuala Tahan ke Terengganu. Aku dan Za’im mula longlai. Yelah kami kan remaja sering bangun diwaktu  sang mentari telah lama menyinar . Memerit mata aku melihat keadaan Abang Am yang sedang merapu-rapu dalam setiap bait-bait perkataannya. Abang Am kami bawa bersama , mungkin atau mesti dia boleh menolong kita.



Aku pasrah dengan dugaan yang mendatang. Aku mula merapati Abang Am supaya tenang dan berehat terlebih dahulu. Sinaran bulan bagai menangis , langit pula sedang membentuk satu warna kemerahan emas dihujung timur tetapi di daerah selatan timur aku melihat tompok-tompok awam gelap mugkin itu alamat kepada kami bahawa hujan bakal kunjung tiba. Aku mengharap selepas itu muncul satu jujukkan pelangi yang indah.



“Im , Im kau nampak tak kelainan awam dekat sebelah sana?” tanya aku dalam meminta secebis perhatian daripada seorang sahabat. “ Aha nampak , macam nak hujan. Alah apa ada hal kita kan berada dalam kereta , pulak tu bukan kita yang bawa , abi aku yang pandu ! ” balas si Za’im dengan sempoi. “ kau ini memang aku tanya satu patah kau jawab berpuluh-puluh patah ,nasib lah aku ada kawan macam kau ini.” kata aku. “haha relax lah brother ,kita bagi cheer cheer pagi-pagi buta ini. Sempoi” balas si Za’im. Jahanam sudah budak ini. Kalau belajar ilmu agama dengan abi dia taklah teruk macam ini. Tapi aku tahu dia seorang yang baik dan penyayang. Hampeh.



Kelibat Cik Dol kelihatan dari arah cermin gelap yang sememangnya tidak mematuhi piawaian MS2669 Malaysia  malah mungkin peratus visble light transmission (VLT) juga tidak di patuhi oleh si Dol berubat itu. Aduh! terasa kekesalan  malah ditambah pula dengan secubit kekecewaan kerana duit RM 300 akan melayang kalau tertangkap. Aku kembali ke alam nyata setelah pintu kereta dibuka. “ Maaf lah Cik Dol lambat sikit , ni hah Mak Cik Na bagi bekalan sikit ini waktu jalanan nanti kalau-kalau lapar boleh disantap” kata Cik Dol. “Wow tak sia-sia tunggu lama dalam kereta ini dapat juga aku merasa makanan daipada seorang wanita. Pasti lazat ini.” Balas si Za’im. Daripada bait-bait perkataan yang dilontarkan memang ingin menyangkat si abinya.



“kenapa kau nak ibu baharu ke ? Aku boleh sahaja bagi. Nak bila ? sekarang ? Esok ? minggu depan? cakap sahaja.” balas si Dol. “ Oohh , aku kasi ye ! , nak cakap dengan  perempuan pun suruh kita yang cakap tambahan dengan Kak Siti si penjual nasi lemak depan sekolah tu , mengaku sahaja lah”  balas si Za’im dengan nada yang sinis. “ Kau nampak tangan aku ini , kan lebam pipi kau nanti kan. Jangan main-main dengan aku. Kau tu budak apa tahu.” Balas Cik Dol lagi. Za’im diam. Aku ketawa kecil melihat dua beranak yang kian erat tanpa disedari. Aku percaya ini bakal membawa sinar baharu kepada mereka setelah selesai sahaja misi ini.



Perjalanan kini diteruskan. Aku dan Za’im mula merebahkan tirai mata yang mula menunjukkan perubahan ketara. Saraf tunjang mula merasakan kepenatan. Lenguh bagai dipikulnya satu bebanan yang berat. Aku lelapkan mata sebentar ingin juga memulihkan tenaga yang kian kehabisan. Tiba-tiba aku melihat bayangan seakan-akan  susuk tubuh kedua ibubapaku. Mungkin aku terlalu merindukan mereka atau mungkin juga mereka sedang risau menunggu kepulanganku. Aku merintih kesayuan. Harapan yang sukar ditunaikan malah sukar dipermudahkan. Aku reda atas ketentuan Yang Maha Esa.



Pasrah dalam kebingungan dengan takdir yang bakal ditebuk , meruap dan  tertusuk. Aku membiarkan diriku dilamun mimpi. Kenikmatan sementara. Kini aku melihat rakan-rakanku diseksa. Tetapi aku juga melihat seorang wanita yang memakai baju kebaya kuning yang sudah aku lihat tempoh hari sewaktu pulang  dari kerja. Dia sedang memerhatikan aku di tempat pembuangan sampah yang boleh dilihat dari arah dapur kedai. Mungkinkah ia satu permainan iblis atau satu pertunjuk kebenaran. Aku cuba mengejar  wanita itu tetapi kakiku tidak boleh melangkah. Keras bagai dipakainya but timah. Tiba-tiba aku melihat satu cahaya berkembar sedang datang tepat ke arah aku. Aku mungkin dilanggar. Tolong , tolong dan tolong. teriakkan aku bergema.



“Tolong, tolong , tolong jangan” kata aku yang sekarang sedang memenuhi kehendak mainan mimpi. Menguasai atau dikuasai? . “ Fahmi , kau kenapa ini Mi. Mi bagun.Bangun, bangun sahabatku bangun “ kata si Im sambil menyanyi. “Eh kau ini... Aku bagi kan. Kejut betul- betul” balas Dol. Aku tersedar. “ Aku dekat mana ini? tanya aku. " Tengok aku , tengok sekeliling kau. Itu Abang Am. Kita dalam perjalan ke Terengganu, ingat tak ?” balas si Za’im. “ Oh aku mimpi ke ? syukurlah kalau bergitu” kata aku dengan lemah. Aku menghembus nafas dengan selesa. “ Jom kita makan nasi lemak yang dibekalkan ini” balas si Za’im. Abang Am masih tidur nyenyak.



Lejuh baju Cik Dol tanda kepenatan walaupun pendingin hawa terpasang. Kini tepat jam 2:00 petang waktu tanah air. Kami sampai ke destinasi di rumah Cik Dol. Kami berjaya melawan segala bebanan disana. Aku bawa pulang sang penyelamat yang sudah insaf akan perbuatannya. Setiba kami dirumah ,  Cik Dol terus memagar rumah dengan ramuan garam dan lada hitam yang telah dibacanya ayat-ayat perlindungan. Ini bertujuaan untuk menghalang roh-roh jahat memasuki rumah ini.



Kami bersih dan rehatkan badan terlebih dahulu sebelum upacara kemuncak malam ini. Sama ada menang atau pun kalah itu adalah ketentuan. Tetapi aku amat yakin kepada Yang Maha  Berkuasa tambah dengankalam-Nya yang bakal melemaskan para iblis. Kami sedang mengecas  tenaga supaya sepenuh. Oh lupa dua beradik perempuan ,  Si Batrisya dan si Aisyah telah dijaga olehibuku , Zaiffah semasa ketiadaan Cik Dol dirumah.

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.