Daftar   |      Log Masuk   |   Terlupa password
Home Cerpen Umum Catatan seorang pemandu Grab
Catatan seorang pemandu Grab
zaki mohd
21/4/2018 08:00:18
1,548
Kategori: Cerpen
Genre: Umum

-          

Setiapkejadian yang berlaku ada hikmahnya. Kejadian yang berlaku kepada aku malamtadi ada juga hikmahnya. Supaya aku kembali menulis. Kisah aku ni tidak seseramkisah Bro Black. Kisah wanita wanita cantik yang menumpang Grab Carnya tanpamembayar tambang. Naik percuma. Hehehe.

 

Kisahyang aku tulis ini berdasarkan pengalaman yang aku alami sendiri. Daripada aku seorangNewbie Grab Driver untuk peringataan semua rakan-rakan seperjuangan dalambidang Grab ini.

 

Kejadianberlaku pada Sabtu 21 April 2018. Jam lebih kurang 3.59pagi. Untuk  makluman semua aku mula memandu dari petangJumaat sehingga waktu kejadian. Ketika itu aku sedang ‘membangau’ di KL Entrance.Sebenarnya aku jarang menunggu di KL Sentral jika telah lebih jam 3.00pagi.Biasanya waktu tu aku akan meronda sekitar Petaling Jaya untuk mencari ping keAirport KLIA. Tapi entahlah, hari ni aku rasa malas nak merayau. So semua jobmalam aku banyak start dari Base KL Sentral ni.  

 

Macamyang diketahui kawan-kawan pemandu Grab lain, waktu 3.00pagi ke 6.00pagi niadalah waktu ClubMen bersurai baris. Maknanya  balik dari Kelab Malam / Bar untuk pulang kerumah. So ketika aku membangau di KL Sentral tu, banyaklah ping masuk dari kelab-kelabmalam / Bar terutama dari Zeta Bar Hilton Hotel. Tengok harga tambang memangmenarik. RM25 ke atas. Tapi macam biasa. Aku takkan ambik orang balik darikelab malam / bar. Sebab takut meke mabuk dan muntah dalam kereta. So akuignore je semua ping dari Zeta Bar tu dalam Apps Grab Driver ni.

 

Sampailahdetik 3.59pagi. Satu ping masuk dari Pick Up Point KL Sentral, Main Entrance.So aku pun confident la ni bukan orang dari kelab malam. Sebab Apps Grab Drivertulis pick up KL Sentral. Aku pun accept. Kurang dari 5 minit, kelihatan 2orang lelaki tinggi, berbadan besar agak gemuk, berkulit putih datang menuju ke kereta aku. Dalam hati, “Alamak. Balikdari kelab ke mamat ni. Jangan mabuk dah.”

 

Seorang lelaki  mat saleh tu membuka pintu penumpang depansebelah aku dan bertanya adakah aku Grab Car yang mereka tempah. Aku punmenjawab, “Ya.” Walaupun dalam hati kata, “Tak”. Seorang lagi lelaki mat salehtu duduk di belakang. So mamat yang duduk sebelah aku ni terus memperkenalkan namanyadan nama kawannya yang duduk di belakang. Yang peliknya, dia cakap Bahasa Melayu.“Helo fren. Saya Mr. E. dan kawan saya di belakang Mr. D.”kata lelaki sebelahaku. (Nama sebenar dirahsiakan).

KemudianMr E. bertanya aku, “Apanama?”. Aku pandang muka mat saleh tu dan jawab, “SayaZaki.” Sambil sikit terkejut. Aku tanya balik, “Oh. Boleh cakap Melayu ye Boss?”“Sikit-sikit boleh lah.” Jawab Mr. E kembali.

 

Ketikamula memandu aku menguatkan sikit lagu dari radio kereta aku. Lantas Mr. E terusmenguatkan volume radio ke tahap orang luar kereta kat tepi jalan boleh dengar.Sambil senyum aku kata dalam hati, “Confirmed. Mabuk mamat ni.”

 

Sambillayan lagu dengan kuat, Mr.E menggoyang goyangkan badan cuba  menari sambil duduk dalam kereta aku yangsedang bergerak menuju Sri Hartamas. “You like music?” Dia bertanya. Akumembalas dengan senyuman untuk menghormati dia sebagai Rider Grab Car aku. Kalauaku tak fikir sebagai pemandu Grab yang profesional, memang aku sound mat salehni. Tapi takpe la.  Bersabar aje la.

 

Hampirtiba di kediamannya di Kondo Sri Hartamas, Mr. E menunjukkan pandu arah kiridan kanan sambil menggoyangkan badan dan jari sebagai penunjuk arah. Kiramenari sambil tunjuk simpang kiri kanan. Kawan dia kat belakang duduk diam je.Mungkin ngantuk kot.

 

Akhirnyaaku tiba di lobi kondo mat saleh ni dengan selamat. Lantas aku semak aplikasiGrab Driver aku. Harga tambang hanya RM11.00. Jadi aku bagitau harga tersebutkepada Mr. E. Dia goyang goyangkan  kepalasambil mengeluarkan dompetnya. Dia memberikan  aku sekeping  RM20. Kemudian dia kata,”You can keep thechange”. Aku kata terima kasih.

 

Dalamhati aku kata,”Baik gak mat saleh ni. Mabuk-mabuk dia pun, bagi tips banyakgak.” Jadi aku pelan nak balik ke Base di KL Sentral dan ambik job serupa macamni lagi. Aku ingat abis dah beban aku bawak orang mabuk malam ni.

 

Tapibaru 200meter keluar dari kawasan kondo tadi, dah ada ping masuk. Aku tengoklokasi pick  up lebih kurang 500meter sajadari drop off tadi.  So aku accept danterus menuju ke pick up point. Sesampai je depan pick up point, aku lihat lakiperempuan sedang bercium tepi jalan.

 

“MashaAllah. Kelab malam lagi ke ni?” kata hatiku. Silap aku sebab tak taunama-nama  kelab malam dan bar ni. So akuingat tadi tempat pick up ni restoran makan. Sebab yang order Grab Car aku ninamanya Mr. R. (R nama melayu).

 

Taklama kemudian, 2 orang lelaki Melayu datang ke ke kereta aku. Dua-duanyaserentak membuka pintu belakang dan terus duduk di seat penumpang. Soranglelaki kulitnya putih dan agak rendah daripada seorang lagi lelaki yang agakkurus tinggi. Selepas mengesahkan alamat yang ingin dituju mereka iaitu Hotel 5bintang di sebelah KLCC, aku pun mula memandu.

 

Sewaktuaku memandu tu, aku perasan corak perbualan mereka agak lain. Tak sepertikawan-kawan lelaki aku bersembang. Banyak penggunaan perkataan “Anak Ikan”, “Horny”dan sebagainya. Aduh, aku ni sedang memandu. Telinga aku jaraknya lebih kurangsehasta dua  je dari mulut mereka berduadi belakang ni. Apa la mereka sembang ni. Elok kereta aku gerak lurus. Tetibajadi macam bengkang bengkok lak memandu. Sebab citer mereka berdua bualkan katbelakang ni cerita jalan songsang.

 

Nak tak nak aku terpaksa dengar jugak. Sebab mata dah mula layu. Waktu tulebih kurang 4.20pagi. Bila dengar cerita tu, rasa mengantuk pun hilang. Sebabbenda pelik kan. So baru dengar dari mulut orang sendiri. Kehidupan duniasongsang ni. Setakat yang aku dengar, rupanya mereka lelaki berdua ini ada belaanak ikan. Sebagai pemuas nafsu mereka. Anak ikan tu budak laki umur 21 tahun.Mereka berdua yang naik kereta aku ni pulak lingkungan umur awal 30an.

 

Yang paling kelakar aku dengar, upah anak ikan ni hanya Nasi Ayam je.Alamak brother....murahnya maruah lu jual bro. Atleast mintak la bukan-bukansikit. Nasi Arab mahal gak sikit daripada Nasi Ayam kan. Tak pun, kereta Audike sebijik. Hahaha. Tapi yang lagi best aku dengar, budak laki yang ketot sikittu bagitau, dia dah bosan asyik belanja Anak Ikan tu makan. Sebab asyik dia jekena bayar makan. Kawan dia yang tinggi tu pulak tegur bagitau, “Ala, takpe la.Nasi Ayam je pun. Bukan mahal kan. Janji you puas kan?”.

 

Sekali lagi, aku fikir, kalau aku bukan Pemandu Grab Car yangprofesional, memang aku muntah hijau kat situ gak dengar citer jijik mereka ni.Aduhai. Nak cerita dalam Grab  Car lainkali bagilah citer si lebah  menghisapmadu si bunga yang baru berkembang ke? Cerita kura-kura dengan arnab ke? Ceritakucing dengan tikus ke? Ini cerita dolphin dengan dolphin. Hahahah. Bangangtahap gaban. Yang faham, faham. Tak faham sudah. Dok tepi diam-diam. Hahahaha.

 

Nasib la jarak perjalanan tak jauh. So tibalah aku depan lobi HotelMewah sebelah KLCC tu. Terus aku tengok Apps Grab. Tambang RM13.00. Lelaki yangketot tu bayar. Dia la Mr. R yang tempah Grab Car ni. Cerita tadi tak abis katsitu rupanya. Lelaki lagi seorang yang tinggi tu rupanya pelan nak ajak siketot tu naik kereta dia lepas turun dari Grab Car aku ni. Puas dia mengajak siketot ni. Aduhai, nak ke mana la pulak mereka tu. Lawan pedang kah? Digelanggang mana pulak?

 

Nasihat saya kepada mereka yang terlibat dalam dunia songsang ni.Kembalilah ke pangkal jalan. Kalau tidak pun kembalilah ke pangkal peha jantinayang berlawanan. Lebih elok gitu. Daripada kamu menujah lorong belakang yanghitam menjijikkan. Bukan niat saya nak memalukan mana-mana pihak, tetapi sayamohon diambil iktibar kisah sebegini. Yang elok jadi pegangan, yang tak elokjadikan sempadan. Usah dilangkah sempadan itu.

 

Rupa-rupanya, kisah lelaki berdua ini lagi menyeramkan daripada kisahmat saleh yang mabuk tadi. ‘Moral of story’....kepada semua Pemandu Grab diluar sana, lebih-lebih lagi yang newbie lagi macam saya ni. Masih hijau lagi.Silalah timba ilmu dan pengalaman daripada otai-otai lama, agar anda takterkejut bila terjadi kisah-kisah sebegini pada anda sendiri. Aku risau gaktadi, kot-kot mereka buat main tombol gear kat belakang aku, jenuh gak. Keretaaku kat belakang takde batang gear. Tapi kalau dibuat jugak tadi. Memang jahanamla. Masuk gear 1, gear 2, gear 3. Terus Top gear.

 

So untuk next time, aku pelan akan balik kepada route asal aku yanglama. Tak nak dah ambil rider dari kelab-kelab malam. Baik cari job hala keKLIA. Dapat gak duit lebih. Insaf gak aku dibuatnya malam ni. Hehehe. Untuksemua pembaca, renung-renungkan lah. Hehehe.

 

Ditulisoleh:-

masterzaki@gmail.com

21.4.2018Jam0741

 

*Namapena : Masterzaki

FreelanceWriter / Novelist

Untukbaca karya berikut sila search dalam web http://www.portalilham.my/dan search

1.      http://masterzaki.blogspot.my/2014/04/bikers-tak-kental-episod-2.html

2.      Biker tak kental kembali

http://www.portalilham.my/karya/Cerpen/Komedi-Romantik-Komedi/EW9P4Wxryno/Bikers-Tak-Kental-Kembali-Return-of-%E2%80%98Bikers-Tak-Kental%E2%80%99EpisodTangan-yang-melambai%E2%80%A6menyeramkan

 

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.