Register   |      Log in   |   Terlupa password
Home Novel Seram/Misteri BISIKAN DENDAM
BISIKAN DENDAM
Hayati Salleh
18/5/2017 00:40:53
4,191
Kategori: Novel
Genre: Seram/Misteri
Bab 3

Orang kampung berkumpul di rumah penghulu, Tok Man. Tok Man terbaring lesu. Penyakit yang tidak diketahui puncanya kian parah. Sudah tergadai tanah dan berhabis berpuluh ribu ringgit untuk merawat Tok Man. Yusuff tahu penyakit datuknya bukan penyakit biasa-biasa. Sudah puas mereka berubat namun masih tidak menunjukkan tanda-tanda kesembuhan. Pagi itu, penyakit Tok Man semakin parah. Bantal Tok Man dipenuhi muntah darah.Yusuff membersihkan mulut dan wajah Tok Man. Ahli keluarga Tok Man sudah berada disisi Tok Man. Orang kampung yang menyaksikan kejadian itu hanya mampu menitiskan airmata melihat pemimpin yang disanjungi dalam keadaan uzur dan lesu. Beberapa orang penduduk sedang khusyuk membaca surah Yassin. Mata Tok Man sayu memandang ahli keluarganya. Mulutnya tidak lekang dari zikir memuji Illahi.

“Yu..yu..suff.”

Tangan TokMan terketar-ketar menyentuh satu-satunya cucu lelakinya. Wajah bersih Yusuff dipandang penuh syahdu. Yusuff mengengam erat tangan datuknya. Perasannya hiba.

“To..long..ja..ja..gake..lu..ar..ga..ki..ta..”

Yusuff megangguk faham. Airmata jantannya mengalir membasahi pipi. Tidak sanggupmelihat penderitaan yang ditanggung oleh Tok Man.

“Ja..ga..kam..pung..ki..ta..”

Tok Man berusaha menghabiskan pesanannya. Darah mengalir lagi keluar dari mulut dan telinganya. Bau hanyir darah tidak dihiraukan Yusuff. Yusuff memeluk erat insan yang paling rapat dan disayangginya. Tompokan darah melekat di wajah dan bajuYusuff. Dada Tok Man berombak kencang. Yusuff segera mengajar Tok Man mengucap dua kalimah syahadah. Dalam kesakitan yang teramat sangat Tok Man menyebut nama Allah. Nafas Tok Man tercungap-cungap. Payah! Dalam kepayahan bergelur dengan sakaratul maut, suara Tok Man tersekat-sekat mengucap dua kalimah syahadah.Ahli keluarga mula menggerumi tubuh Tok Man.

Innalillahiwainnailaihirojiun..

Tok Man kembali kepada Maha Pencipta. Jasad kaku Tok Man segera dibersihkan dan diuruskan selayaknya sebagai seorang insan yang telah meninggal dunia.  Wajah Tok Man bersih dan darah telah berhenti mengalir. Wajah Tok Man bagaikan sedang tidur lena. Usai dikebumikan seluruh ahli keluarga, sahabat handai dan penduduk kampung sayu menadah tangan mendengar bacaan talkin oleh Tok Iman.

 

 

Previous: Bab 2
Next: Bab 4

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.