Register   |      Log in   |   Terlupa password
Home Novel Komedi/Romantik Komedi TUNANG TAK GUNA
TUNANG TAK GUNA
muRni aQiLa
10/5/2016 20:48:31
16,304
Kategori: Novel
Genre: Komedi/Romantik Komedi
Bab 8

“TENGOK tu! Tengok tu!” Seorang lelaki yang sedang melepak di sebuah meja di tengah-tengah kantin menunjuk ke satu arah pada kawan-kawannya. Wajahnya sungguh teruja. “Lain macam je aku tengok muka si Ezzat tu.”

Semua mata memanah ke arah Ezzat yang sedang membeli sebungkus minuman.

“Hai... muka toya je,” kutuk salah seorang daripada mereka.

Berderai ketawa masing-masing.

“Woi, pengantin!” panggil lelaki yang mula-mula tadi sambil menggamit Ezzat agar datang ke meja mereka.

Ezzat yang pada mulanya mahu beredar dari situ, mengatur langkah menghampiri kawan-kawan lelaki sekilangnya itu. Ada tujuh lapan orang duduk berborak sambil minum pagi.

“Nak pergi mana? Marilah duduk sini dulu. Minum-minum. Lepak-lepak.” Lelaki itu mempelawa sambil menarik kerusi dan memberi ruang pada Ezzat untuk duduk.

“Entah kau ni. Esok dah nak kahwin. Lepas ni, berkepit jelah dengan bini,” celah yang lain pula.

Ezzat melabuhkan duduk di kerusi yang disuakan. Minumannya disisip dengan straw. Wajahnya masih lagi bagaikan tak ada seri. Monyok je macam kura-kura.

“Eh, Ezzat... dah nak jadi suami ni, ada menuntut ilmu apa-apa tak?”

Berdekah-dekah satu meja mentertawakan soalan untuk Ezzat itu.

Ezzat hanya senyum senget. Dia anggap soalan itu sekadar mahu mengusiknya.

“Kau janganlah menyakat dia, Man.” Salah seorang daripada mereka membela pula. “Orang tu tengah gabra. Kau apa tahu?”

Ezzat tetap tak bereaksi. Fikirannya ketika ini sangat kosong. Jiwanya pun terasa kosong.

“Gabra ke... tengah fikir step by step malam esok?”

Sekali lagi meja itu gegak gempita dengan dekahan ketawa.

“Aku tak boleh bayangkanlah macam mana Shila nanti. Dahlah kalut. Kau baru cuit dia sikit, dah melatah-latah. Entah-entah, katil pun boleh patah.” Seorang lagi mengusik Ezzat.

Mereka ketawa lagi. Mengekek-ngekek.

Meja mereka menjadi tumpuan di kantin itu. Ada yang tersenyum lucu, ada yang tersenyum sinis. Yang tergeleng-geleng pun ada.

Faizah yang kebetulan sedang makan di sebelah meja Ezzat itu memasang telinga.

“Apasal muka sememeh ni? Senyumlah sikit. Nak kahwin patutnya happy. Ketawa,” sakat lagi seorang sambil tersengih-sengih.

“Kau kahwin esok, kita orang datang. Kita orang nak tengok Shila menggelabah melatah-latah atas pelamin. Mesti lawak gila!”

Ketawa lagi.

Ezzat terasa panas hati. Dia sudahlah tak ada mood. Kawan-kawan pakat gelakkan dia pulak. Demi bersabar, dia menyedut minumannya lagi dengan muka selamba.

“Eh, Ezzat... kau tak kisah ke dapat bini macam Shila tu?”

Soalan tiba-tiba itu membuatkan Ezzat terhenti menyedut minumannya. Hatinya bertambah panas apabila terdengar ketawa-ketawa sinis.

“Bila terkejut sikit, dia punya kalut... pehhh... lawak siol!” Mengekak lagi kawan Ezzat ini ketawa.

“Tulah... perangai dia menggelabah aku tengok. Memang lawak!”

“Macam mana kau boleh tahan, Ezzat?”

“Kalau aku, aku tak tahan dah.”

“Tapi kelakar siot kalau dengar dia melatah. Aku ketawa sampai sakit perut.”

Ketawa bergegar lagi.

Ezzat lantas berdiri. Dia dah tak sanggup berlama-lama di situ. “Kalau aku tak tahan, aku tinggalkan je dia.” Dengan muka masam, dia beredar dari situ. Buat sakit hati je! Langkahnya panjang-panjang.

“Alamak... tanya macam tu pun dah sentap,” ujar salah seorang daripada mereka.

“Orang tu nak kahwin esok. Kau boleh pulak buat lawak bodoh. Tak jaga hati kawan langsunglah kau ni.” Yang seorang membela Ezzat.

“Elehh... kau pun dua kali lima menyakat dia tadi.”

Mereka ketawa berdekah lagi.

Faizah tersenyum mengulum penuh makna. Dia dengar dengan jelas setiap patah perbualan lelaki-lelaki itu.


RIUH suasana rumah Shila. Sanak saudara sudah ramai yang datang. Jiran tetangga bergotong-royong membantu apa yang patut. Selepas maghrib, rumah itu jadi makin meriah.

Shila walaupun bakal pengantin, tetap mahu menolong. Di tengah-tengah ruang tamu itu dia bersama yang lain-lain membungkus cenderahati untuk tetamu yang datang. Sedikit kudapan dan makanan ringan serta cenderahati dibungkus ke dalam beg kertas.

Zakiah dan Karim di luar rumah sibuk dengan orang yang merewang. Tuan rumahlah katakan.

Liyani muncul di muka pintu rumah Shila dengan muka teruja. “Shila!” panggilnya.

Shila menoleh.

Liyani menunjuk tangannya yang sedang memegang sedahan kecil daun inai.

Berubah ceria wajah Shila. “Wahh... daun inai! Daun inai!” Dia yang duduk bersila terkinja-kinja seronok. Yeahh! Lepas ni nak pakai inai. Tak sabarnya!

“Aku nak tumbuk daun ni.”

“Nak! Nak! Nak tumbuk jugak!” Menonong Shila teruja. Dia bangun mahu mengikut Liyani. Terlalu gopoh, tanpa sedar dia terpijak bungkusan-bungkusan makanan ringan yang dilonggokkan di tepinya.

Pom! Sebungkus makanan ringan yang dipijaknya meletup, membuatkan dia yang berdiri berasa badan tak seimbang.

“Neraka kau woi neraka! Pom pom dum dam dum dam! Cakaman belalai kau bunyi-bunyi.” Yang bukan-bukan Shila latahkan. Terhoyong-hayang dia mahu terjatuh.

Semua yang duduk mengelilingi membuat kerja membungkus memandang Shila dengan wajah cuak. Shila dilihat memang benar-benar mahu jatuh.

Tak dapat menahan keseimbangan tubuh, Shila terus terjatuh menghempap seorang mak cik yang duduk di sebelah kanannya. Bap!

Semua tergamam menyaksikan aksi tersebut.

“Adoiii... sakit kepala aku. Sakit!” Mak cik itu merintih ditindih Shila. Siku Shila betul-betul kena kepalanya. Mahunya tak sakit? Ditolak tubuh Shila dengan kasar. “Tepilah kau! Sakit aku!”

Shila jatuh terlentang di atas lantai.

Semua yang ada di situ ketawa melihat telatah Shila. Menggeleng masing-masing.

Serta-merta Shila berdiri mahu menolong mak cik itu, tapi dia mengelak daripada ditolong Shila. Nanti tak pasal-pasal dia kena lagi dengan gadis itu.

Rozana yang berada di dapur, meluru ke ruang tamu apabila mendengar Shila melatah-latah dan suasana jadi riuh. Tergamam dia melihat Shila terkulat-kulat. Dilihat beberapa bungkusan makanan ringan leper dan isinya berterabur di lantai.

“Ya ALLAH...” Rozana mengeluh. Tahulah dia apa yang dah jadi. “Kau kutip tu semua, Shila. Kutip! Buang yang rosak tu. Kau ni...” Dia mengeluh lagi sambil berlalu ke dapur semula. Banyak kerja dia nak kena buat. Tak kuasa dia melayan perangai Shila tu.

Wajah Shila memonyok. Bukan dia sengaja nak pijak. Dia teruja sangat sampai kalut jadinya. Dipandang Liyani. Sahabatnya itu dengan muka serba salah mengangkat bahu. Lalu, dia tunduk mengutip bungkusan makanan yang sudah rosak dan isi-isi yang bersepah itu. Sempat dia mengerling mak cik yang dilanggarnya itu. Wajah mak cik itu masam sambil mulutnya terkumat-kamit membebel.

“Minta maaf, mak cik...” Suaranya mendatar dengan nada bersalah.

“Kau ni, Shila... Kau tu dah nak kahwin. Susah nanti kalau kau tak ubah perangai kau tu.” Salah seorang mak cik menegur serius.

Shila mengerling mak cik yang duduk dekat dengannya itu.

“Hidup dengan orang gopoh menggelabah macam ni, tak amanlah jawabnya. Ada je yang jahanam hari-hari kalau macam ni.”

“Memang! Aku serik dah ni,” sokong mak cik yang ditindih Shila tadi.

Shila dengar bisikan-bisikan yang mentertawakannya. Tak dihiraukan itu semua. Selesai mengutip, dia berdiri mahu membuang semuanya. Saat itu matanya bertembung dengan Faizah yang baru sampai di rumahnya dengan beberapa orang rakan. Pasti mahu merewang juga. Dia menguntum senyum, namun mati apabila Faizah berwajah sinis memandangnya.

“Ezzat bagitahu saya, mak cik... kalau Shila ni menggelabah kalut tak berubah-ubah, dia tinggalkan je Shila ni, mak cik.” Faizah memberitahu apa yang dia dengar siang tadi tanpa rasa berdosa.

Shila terpaku. Berderau dia. Terasa darah dalam badannya bagaikan kering. Dadanya berdebar-debar. Lemah lututnya. Ezzat cakap macam tu?

Semua yang ada di situ mendengar apa yang Faizah kata. Faizah mengerling Shila untuk melihat riak gadis itu. Dia tahu Shila terluka ketika ini. Padan muka! Mentang-mentang dapat kahwin awal, berlagak!

“Jangan memandai-mandailah nak fitnah orang!” Liyani berang dengan Faizah. “Datang rumah orang, nak buat kacau pulak.”

“Aku cakap benda betul. Fitnah apa pulak? Memang Ezzat cakap macam tu,” pertahan Faizah. “Kan?” Dipandang kawan-kawannya meminta sokongan.

Semuanya mengangguk.

Liyani menahan rasa melihat Faizah memalukan Shila di hadapan orang ramai. Lantas, dia menarik tangan Shila. Dibawa Shila ke dalam bilik. Pintu bilik ditutup. Dilihat wajah Shila berubah riak. Suram.

“Kau jangan percaya si Faizah tu, Shila. Dia tu dengki! Sebab tak ada siapa nak kat dia. Tu sebab dia dengki kat kau. Cakap yang bukan-bukan je dia tu. Buat fitnah sana sini! Aku tak percaya Abang Ezzat cakap macam tu.”

Shila diam. Cuba dihadam apa yang Liyani katakan. Sedangkan hatinya sudah diselar luka dengan kata-kata Faizah tadi.


SAMBIL santai berbaring di atas kerusi kusyen, Ezzat menonton televisyen. Dia bukannya betul-betul menonton pun. Fikirannya sedang berserabut. Makin difikir, makin dia buntu.

Zamri yang baru lepas makan, muncul di situ. Dia mahu menonton sama.

Ezzat tak menghiraukan Zamri yang duduk di atas lantai.

“Abang Ezzat tak makan ke?”

Ezzat hanya diam.

“Makanlah, bang.” Zamri ambil peduli. Dia tahu Ezzat tak makan langsung sejak balik dari kerja petang tadi.

“Lauk apa?”

“Telur goreng je. Dengan kicap.”

Terlepas nafas panjang Ezzat.

Zamri diam saja apabila Ezzat dilihat tak bernafsu nak makan.

Tidak lama kemudian, Ammar dan Redza muncul pula di situ. Masing-masing sedang kekenyangan. Ammar duduk di sebelah Zamri sambil sendawa.

“Dah basuh pinggan semua kat dapur tu?” Zamri bertanya pada adik-adiknya.

“Abang Zam pandai eh? Cepat-cepat makan sebab tak nak basuh pinggan.” Ammar menjeling Zamri.

Zamri buat-buat tak dengar.

“Dah kenyang, pergi buat kerja sekolah.” Ezzat menyuruh.

“Dah siap dah...” jawab mereka bertiga hampir serentak.

“Abang Ezzat...” Redza menyeru sambil menyeret duduk agar lebih dekat dengan Ezzat. “Esok kita orang nak pakai baju apa? Hari tu kata nak kita semua pakai baju Melayu baru sama warna. Tak ada pun.”

Kata-kata Redza itu membuatkan Ezzat mengeluh panjang.

“Apa persiapan untuk esok ni, Abang Ezzat? Macam tak ada apa-apa pun.” Ammar berkerut muka tertanya-tanya.

Zamri dan Ammar memandang Ezzat menanti jawapan abangnya itu.

“Abah pergi mana? Dah malam tak balik-balik lagi.”

Semua adik-adik Ezzat menggeleng tak tahu.

Ezzat bingkas duduk. Seketika kemudian setelah berfikir, berfikir dan berfikir... dia membuat keputusan. “Abang nak keluar kejap.” Dia berdiri.

“Abang Ezzat nak belikan baju eh?” Redza sudah berwajah teruja. “Nak ikut!”

“Tak payahlah.” Suara Ezzat tegas. Kunci motosikal dicapai dan terus berlalu keluar.

Ditunggang motosikalnya ke Simpang Renggam. Masih banyak kedai yang buka ketika ini. Dia memberhentikan motosikal di hadapan sebuah bangunan kedai. Bukan di kedai menjual pakaian baju Melayu, tapi kedai nombor ekor. Tak berlengah dengan langkah laju, dia masuk ke dalam premis itu.

Previous: Bab 7
Next: Bab 9

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.