Register   |      Log in   |   Terlupa password
Home Novel Komedi/Romantik Komedi TUNANG TAK GUNA
TUNANG TAK GUNA
muRni aQiLa
10/5/2016 20:48:31
15,507
Kategori: Novel
Genre: Komedi/Romantik Komedi
Bab 6

SEPANJANG perjalanan pulang Shila bermenung. Terfikir-fikir apa yang Ezzat cakapkan tadi. Ezzat tak pernah begini. Memang Ezzat baik tapi... Lepas Ezzat suruh dia ubah perangai, Ezzat terus serius semacam! Bawa motosikal pun laju bukan main!

Mungkin Abang Ezzat memang nak aku berubah. Tak nak tengok aku kalut menggelabah dengan melatah-latah yang bukan-bukan. Tak apa... demi Abang Ezzat, aku akan berubah! Aku akan cuba buang sikap buruk aku tu. Demi Abang Ezzat, aku akan buat apa saja!

“Shila, dah sampai.”

Shila tersentak. “Hah?!” Barulah dia sedar Ezzat sudah berhenti di hadapan rumahnya. Kelam-kabut dia turun dari motosikal tanpa berfikir apa-apa.

Pak!

“Ototototo... kemunyit kau bongok kunyit kotototo.” Shila tergelincir ketika dia memijak pemijak kaki. Nyaris-nyaris dia nak jatuh. Mujur sempat dia memaut lengan Ezzat.

“Apa ni?” Ezzat berdecit.

“Licin...” Shila beralasan.

“Cuba jangan kalut. Kan abang dah cakap. Abang tak nak tengok Shila menggelabah lagi. Tak nak melatah lagi. Macam nenek! Abang nak Shila buang perangai tu semua.” Nada suara Ezzat tegas.

Shila diam kala melihat wajah serius Ezzat. Topi keledar dibuka, lalu menyerahkannya pada lelaki itu.

“Asyik menggelabah je. Macam manalah...” Ezzat masih merungut.

Sorry...” Shila menggigit bibir.

“Dah, pergi masuk.” Ezzat sudah bersedia mahu pulang ke rumahnya.

“Abang cuti bila?”

“Tak cuti.”

Shila mengangguk faham. Maknanya, Ezzat bekerja sebelum majlis. Sesudah majlis pun akan bekerja seperti biasa. Dia je yang beria-ia ambil cuti awal. Nak buat persiapan kononnya. Minggu depan pun dia ambil cuti tiga hari. Yalah... pengantin baru takkan nak kerja jugak.

“Hati-hati balik, Abang Ezzat.”

Ezzat menunggang motosikalnya tanpa membalas kata-kata Shila.

Shila menghantar Ezzat pulang dengan pandangan sehingga bayang tunangnya itu hilang. Seketika barulah dia mengatur langkah menuju ke rumah. Sebaik saja melangkah masuk, terkejut dia melihat siapa yang duduk di ruang tamu. Betul-betul di sofa tepi pintu. Dia terkejut sampai tercampak Bechkam yang sedang didukungnya.

“Oii, rumah aku beruang! Mak cik ke laut kau beruang!” Dia terlatah-latah.


EZZAT memberhentikan motosikalnya tanpa mematikan enjin. Motosikal Husin tiada di rumah. Keluhannya panjang. “Entah ke manalah abah pergi.”

Akalnya ligat berfikir. Tak ada mood nak masuk ke dalam rumah. Ketika dia mahu berlalu pergi, namanya dilaung.

“Abang Ezzat!”

Ezzat berpaling. Redza dilihat sedang berdiri di muka pintu.

“Abang Ezzat nak pergi mana?”

“Cari abah.”

“Nak ikut!” Redza sudah turun dari tangga dengan wajah teruja.

“Tak payahlah!”

“Alah... nak ikut.” Muka Redza beriak memujuk.

Ezzat tak sampai hati pula melihat adik bongsunya itu. Dia memberi isyarat supaya Redza naik ke motosikalnya.

Kesukaan Redza menerima pelawaan Ezzat. Budak baru umur 11 tahun mudah terhibur. Terus dia menyarung selipar dan membonceng di belakang abangnya. Topi keledar yang dihulur dipakai.

Ezzat menunggang sehinggalah tiba di Simpang Renggam. Tak jauh, kira-kira 20 minit je. Dia berpusing, berpusing dan berpusing di sekitar bandar itu tanpa arah tujuan. Husin langsung tak dijumpai.


“KAK ANA kata balik sini hari Jumaat.” Shila membantu Rozana menyiapkan gubahan hantaran.

“Aku dapat cuti. Aku baliklah. Kau pun suka aku balik awal kan? Eleh...” Bersungguh-sungguh Rozana berusaha melipat sejadah itu supaya menjadi bentuk kipas untuk diletakkan di atas dulang hantaran.

Shila ketawa. “Memanglah suka. Tapi terkejut kita tengok Kak Ana tiba-tiba tercongok kat kerusi tu tadi. Abang Bad tak dapat cuti pulak?”

“Tak. Sebab tulah aku balik sini dulu dengan anak aku tu. Hari Jumaat pagi nanti Abang Bad datang sini.”

Shila menjengah kepala ke arah dapur. Kedengaran emaknya sedang bergurau dengan anak Rozana yang baru berusia dua tahun itu. Ayahnya pun ada juga. Seronok mereka berdua melayan cucu nan seorang itu.

“Kau balik kerja tadi dengan Ezzat ke?”

Shila memandang Rozana. Dia mengangguk.

Rozana menunjal kepala adiknya itu. “Orang dah cakap jangan jumpa, dia jumpa jugak!” Dia kegeraman.

“Apa salahnya? Bukan buat apa pun.” Shila tak faham. Berkerut-kerut dahinya.

“Orang yang nak kahwin ni darah manis. Tahu? Bahaya!”

“Apa yang bahaya?”

“Kalau orang tua-tua kata tak elok, tak eloklah! Banyak bunyilah kau ni.” Rozana menyambung melipat sejadah.

Rozana tua empat tahun daripada Shila, tapi sifatnya sangat matang. Semasa Rozana seusia Shila pun, dia sudah matang. Perangai pun jauh berbeza. Mungkin kerana Rozana anak sulung, Shila pula anak bongsu. Rozana langsung tak kalut menggelabah macam Shila. Melatah apatah lagi. Masalahnya, emak mereka pun tak melatah. Si Shila yang melebih-lebih macam dah tua ganyut!

“Kau keluar dengan Ezzat lagi, siap kau!” Rozana memberi amaran pula. “Cubalah bersabar sikit.”

“Sabar apanya, kak oii?” Geram Shila dibuatnya. Dari tadi Rozana cakap tak jelas-jelas. “Kak Ana ni cakap asyik tergantung je! Jangan jumpalah, darah manislah, bahayalah, bersabarlah. Eii... cakaplah betul-betul! Kita tak faham tahu tak?”

Sejadah yang bagaikan hampir luncai dikerjakan Rozana, diletak ke tepi. Dah dekat sejam buat tak siap-siap. “Kau dengar sini, Shila. Cakap dengan kau ni payah sikit. Kena cakap terang-terang.”

Shila merenung Rozana penuh konsentrasi.

“Orang tua-tua kata, tak elok jumpa bila dah nak kahwin ni. Makin dekat dengan majlis, makin tak boleh jumpa. Bahaya. Tahu bahaya?”

“Kita jumpa dia hari-hari kat kilang, kak.”

“Hisyhh... kau ni.” Rozana menggaru kepala. “Kat kilang tu biar lantaklah. Dah kau kerja sama-sama dengan dia siapa suruh? Yang aku cakap ni pasal dating. Faham? Dating! Tak boleh dating kalau dah nak kahwin.”

“Kenapa tak boleh?” Shila ragu-ragu.

“Aku tak naklah sebut. Kang kalau mulut aku masin, lain jadinya nanti. Kalau aku kata tak elok, tak eloklah. Cubalah kau ikut je cakap aku ni.” Penat dah Rozana nak menerangkan. Shila ni jenis tak faham bahasa kiasan.

“Nanti hilang seri eh?” teka Shila berlagak pandai. Dia ketawa konon-konon tekaannya tepat 100 peratus. “Nanti dah mekap, mestilah berseri-seri.”

“Suka hati kaulah!” Rozana malas nak melayan. “Kau ambil jarum dengan benang, Shila. Minta kat mak. Susah betul nak bentukkan sejadah ni.”

“Alah... lipat empat segi je, Kak Ana. Apa susah sangat?”

“Dah nama pun barang hantaran. Aku kenalah buat beria sikit. Kenalah buat bentuk angsa ke, kapal selam ke, rumah mak kau ni ke... Kalau lipat empat segi, tak payahlah letak atas dulang. Letak dalam robok je.”

Terkekeh-kekeh Shila ketawa.


Previous: Bab 5
Next: Bab 7

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.